Keseniaan Genjring Kunclung Desa Sokawera Kecamatan Cilongok Kabupaten Banyumas dalam Kajian Etnomusikologis

Agus Sulastyo, AS (1994) Keseniaan Genjring Kunclung Desa Sokawera Kecamatan Cilongok Kabupaten Banyumas dalam Kajian Etnomusikologis. Skripsi thesis, Institut Seni Indonesia Yogyakarta.

[img]
Preview
Text
027-KT009247-1.pdf - Submitted Version

Download (5MB) | Preview
[img] Text
027-KT009247-2.pdf - Submitted Version
Restricted to Repository staff only

Download (4MB)
[img] Text
027-KT009247-3.pdf - Submitted Version
Restricted to Repository staff only

Download (5MB)
[img] Text
027-KT009247-4.pdf - Submitted Version
Restricted to Repository staff only

Download (5MB)
[img] Text
027-KT009247-5.pdf - Submitted Version
Restricted to Repository staff only

Download (1MB)
[img] Text
027-KT009247.pdf - Submitted Version
Restricted to Repository staff only

Download (21MB)

Abstract

Bentuk kesenian yang mendiami suatu tempat dan keberadaannya masih dipertahankan, itu menunjukkan karena masyarakat pemilik atau pendukungnya masih merasa membutuhkan. Seni merupakan bentuk yang dinamis, pasang dan surut merupakan hal yang hiasa. Dinamisnya semi terjadi fiikaranakan bentuk seni tersehut antara lain mengalami adaptasi: fungsi, kondisi dan sosial. Kehadiran bentuk kesenian dalam masyarakat sedikit banyak dipengaruhi oleh masyarakat pemiliknya. Berangkat dari itu maka bentuk kesenian yang disebut dengan Genjring kunclung ini juga telah mengalami adaptasi. Ganjring Kunclung adalah kesenian rakyat yang berlatar belakang budaya Islam. Dari segi fungsi kesenian ini telah mengalami pelebaran, kesenian tersebut tidak lagi bersifat intern, artinya dalam panyajiannyatidak hanya disajikan dalam masyarakat pemiliknya, tetapi juga dimainkan di luar masyarakat pemiliknya. Keberadaan kesenian Genjring Kunclung dalam masyarakat meskipun telah mengalami adaptasi, namun dalam masyarakat pemiliknya masih menempati proposi sebagaimana mestinya. Dalam rangkaian khoul dan slametan, kesenian tersebut sering dimainkan. Di samping memiliki makna ritus dari sagi sosial kesenian tersebut marupakan media dan sarana untuk memupuk sikap komunal dalam masyarakat pendukungnya, dan memberikan integritaa antara pendukung dan pemilik. Perkembangan zaman menuntut semua aspek yang mendiami untuk menyesuaikan, sama halnya dengan kedudukan seni ini, karana modernisasi dan pembangunan, maka kesenian itu yang semula isi vokalnya Islamis kini mengalami penambahan untuk menyesuaikan kondisi zamannya. Kesenian Genjring Kunclung merupakan sebuah orkestrasi yang terdiri dari 2% buah genjring kecil 'kenthung', 2 buah genjring besar “babon dan sebuah bedhug dengan kitab Barzanji sebagai acuan vokal utama, dan lagu-lagu hasil rekayasa sebagai tambahan. Merupakan kebanggaan tersehdiri nemiliki bentuk kesenian yang berlatar belakang budaya Islam. Dari aktifitasnya telah memberikan pelajaran dan petunjuk bagi masyarakat pendukung dan pemilik padaumumnya, sehingga kedudukan seni tidak ubahnya sebuah identitas hagi pemiliknya. Bukan materi yang mereka kejar dalam berkesenian itu, melainkan kepuasan batin dan ngibadhahlah yang diutamakan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Kesenian Tradisional, Musik Islam, Keseniaan Islam
Subjects: Karawitan
Etnomusikologi
Divisions: Fakultas Seni Pertunjukan > Jurusan Etnomusikologi
Depositing User: Heri HK Hakim
Date Deposited: 15 Dec 2015 03:04
Last Modified: 15 Dec 2015 03:04
URI: http://digilib.isi.ac.id/id/eprint/1004

Actions (login required)

View Item View Item