Merayakan Sang Dewi Sri

Sri Hastuti, - (2005) Merayakan Sang Dewi Sri. Gong, vii (70). pp. 60-61. ISSN 1411-57SX

[img]
Preview
Text
3.pdf

Download (9MB) | Preview
Official URL: http://lib.isi.ac.id

Abstract

Akhir minggu ketiga Mei 2005, tepatnya pada 21 dan 22 Mei, berlangsung keramaian di suatu desa di Cirebon Utara. Peristiwa ramai dan hingar-bingar di Desa Pangkalan Kecamatan Plered ini, bukanlah tawuran antar desa yang sering terjadi sehingga menjadi semacam trademark kondisi sosial masyarakat Cirebon dan Indramayu: Bukan, ini adalah Hajatan Desa Mapag Sri. Desa ini, tak terlalu jauh dari jalan raya yang menghubungkan Cirebon dengan Karang Ampel. Pada pertengahan jarak itu terdapat pasar di tepi jalan raya yang dinamai Pasar Clancang. Tak jauh dari mulut jalan pasar yang sesak dipadati kendaraan dan orang yang lalu-lalang pada pagi hingga siang hari tersebut, kita akan menyusuri jalan aspal yang sempit masuk ke arah barat hingga sampai ke Desa Pangkalan. Mapag Sri adalah peristiwa ritual yang arti harafiahnya adalah menjemput Dewi Sri. Dalam mitologi yang banyak dianut di Pulau Jawa, padi adalah manifestasi kehadiran Dewi Sri.Kehadirannya adalah sinyal kesejahteraan. Mitologi yang berciri agraris ini sangat terjaga di lingkungan desa-desa Cirebon. AcaraMapag Sri diselenggarakan satu bulan setelah masa panen pertama. Tak heran, jika musim panen tiba, wilayah Pantura Jawa :Barat ini akan tampak semarak dengan acara ritual tersebut

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: seni tari
Subjects: Tari > Pengkajian Tari
Karya Dosen
Journal dan Terbitan Berkala
Divisions: Fakultas Seni Pertunjukan > Jurusan Tari > Seni Tari (Pengkajian)
Depositing User: agus tiawan AT
Date Deposited: 08 Nov 2017 07:17
Last Modified: 08 Nov 2017 07:17
URI: http://digilib.isi.ac.id/id/eprint/2659

Actions (login required)

View Item View Item