Pelestarian Tari Ulu Ambek Di Nagari Sintuk Kabupaten Padang Pariaman Sumatera Barat

Ramadani, Silvia (2019) Pelestarian Tari Ulu Ambek Di Nagari Sintuk Kabupaten Padang Pariaman Sumatera Barat. Skripsi thesis, Institut Seni Indonesia Yogyakarta.

[img] Text
BAB I.pdf

Download (3MB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB) | Request a copy
[img] Text
BAB III.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB) | Request a copy
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (827kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB) | Request a copy
[img] Text
JURNAL.pdf

Download (931kB)
[img] Video
VIDEO.MOV
Restricted to Repository staff only

Download (642MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.isi.ac.id

Abstract

Pokok permasalahan penelitian ini adalah pelestarian Tari Ulu Ambek di Padang Pariaman, Sumatra Barat. Tari Ulu Ambek adalah kesenian tradisional Minangkabau yang berasal dari Padang Pariaman, Sumatra Barat. Tari ini dilakukan oleh 2 orang laki-laki dengan gerak pertarungan berbasis silat, ajaran Islam aliran Syatarian yang berupa gerak-gerak serang dan menangkis. Tari Ulu Ambek termasuk dalam rangkaian upacara pengangkatan pangulu (ketua adat) di Padang Pariaman, Sumatra Barat. Seiring dengan berjalannya waktu tari Ulu Ambek sekarang ini sudah jarang dilakukan oleh pemuda pemudi dan juga masyarakat. Padahal tarian tersebut merupakan kesenian asli dari Kabupaten Padang Pariaman. Untuk membantu menemukan jawaban dari permasalaham dipakai teori Sosiologi-Budaya Raymond Wiliams yang diadaptasi oleh Kuntowijoyo yang mengatakan bahwa terdapat kategorisasi di masyarakat berdasarkan kategori sejarah dan proses simbolis yang akan melihat lembaga budaya, isi atau simbol budaya yang berupa produk budaya masyarakat, dan efek budaya atau norma budaya. Upaya pelestarian tari Ulu Ambek ini akan sukar dilaksanakan apabila tidak ada suatu komitmen bersama untuk mewadahi orang-orang untuk turut serta mempelajari dalam rangka melestarikan tari Ulu Ambek tersebut. Maka dibutuhkanlah sinergitas antara para seniman, pemerintah , serta masyarakat. Upaya-upaya yang dilakukan dapat dikatakan masih belum maksimal, karena masih dalam proses. Kendala-kendala yang dihadapi merupakan tantangan karena tidaklah mudah untuk menjaga dan melestarikan kebudayaan lokal di era globalisasi, ditambah lagi dengan banyaknya tarian-tarian modern kontemporer yang dipandang oleh anak-anak muda lebih menarik. Namun dengan adanya lembaga budaya yang terdiri dari para seniman, pemerintah, dan masyarakat dapat membantu dan mendorong serta sebagai penggerak dalam upaya pelestarian Tari Ulu Ambek.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Tari Ulu Ambek, Pelestarian, Padang Pariaman
Subjects: Tari > Pengkajian Tari
Divisions: Fakultas Seni Pertunjukan > Jurusan Tari > Seni Tari (Pengkajian)
Depositing User: isti IS suratmi
Date Deposited: 23 Sep 2019 03:43
Last Modified: 23 Sep 2019 03:43
URI: http://digilib.isi.ac.id/id/eprint/5028

Actions (login required)

View Item View Item