Fungsi Tari Keling dalam Perayaan Idul Fitri di dusun Mojo Desa Singgahan Kecamatan Pulung Kabupaten Ponorogo

Novita Tricahyaningsih, NIM: 1011298011 (2015) Fungsi Tari Keling dalam Perayaan Idul Fitri di dusun Mojo Desa Singgahan Kecamatan Pulung Kabupaten Ponorogo. Skripsi thesis, Institut Seni Indonesia Yogyakarta.

[img]
Preview
Text
BAB 1.pdf

Download (455kB) | Preview
[img] Text
BAB 2.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (809kB) | Request a copy
[img] Text
BAB 3.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (1MB) | Request a copy
[img] Text
BAB 4.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (696kB) | Request a copy
[img]
Preview
Text
BAB 5.pdf

Download (299kB) | Preview
[img] Text
LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (392kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.isi.ac.id/

Abstract

Kesenian Keling merupakan tari tradisi yang hidup di kalangan masyarakat pedesaan. Kesenian ini tumbuh dan berkembang di dusun Mojo yang merupakan daerah pegunungan dan terletak di pinggir sebelah timur kabupaten Ponorogo. Dalam pertunjukannya kesenian ini terbagi menjadi tiga bagian yaitu bagian pertama kesenian diarak keliling dusun, bagian kedua mengenalkan tokoh-tokoh yang ada di dalam kesenian Keling, bagian ketiga merupakan bagian peperangan atau penggambaran inti cerita. Pada penelitian, penulis akan mengupas fungsi tari Keling dalam Perayaan Idul Fitri di dusun Mojo desa Singgahan kecamatan Pulung kabupaten Ponorogo. Penelitian ini akan menggunakan teori fungsi menurut Raymond Williams. Yang mana menurut Williams ada tiga komponen yaitu lembaga budaya, isi budaya, dan efek budaya atau norma-norma budaya. Ketiga komponen tersebut tidak dapat dipisahkan karena komponen tersebut memilki relasi yang satu sama lain saling berkaitan. Dengan demikian lembaga budayanya adalah dusun Mojo yang di dalamnya adalah masyarakat yang tergabung dalam paguyuban Guno Joyo, isi budayanya adalah kesenian Keling elemen-elemen penyajiannya merupakan penggambaran pola kehidupan masyarakat Mojo, sedangkan norma budayanya sebagai pengikat solidaritas masyarakat Mojo. Kesenian Keling merupakan bagian dari pelaksanaan Idul Fitri, apabila tidak ada pertujukan Keling masyarakat merasa perayaan tersebut kurang lengkap. Pada pertunjukan Keling pada perayaan Idul Fitri dapat digolongkan menjadi dua bagian fungsi yaitu fungsi perayaan dan fungsi Kesenian Keling itu sendiri. Pada dasarnya keduanya memiliki relasi yang sangat berkaitan. Pada fungsi perayaan dapat ditemukan dua fungsi yaitu fungsi sebagai ritus keagamaan dan ritus solidaritas pulang ke kampung halaman, sedangkan fungsi kesenian keling sebagai alat komunikasi dengan makhluk ghaib, sebagai pengikat solidaritas masyarakat Mojo, sebagai representasi kehidupan masyarakat Mojo dan sebagai ekspresi masyarakat Mojo.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Kesenian Keling, Fungsi, dusun Mojo, Ponorogo,tari tradisi
Subjects: Tari > Pengkajian Tari
Divisions: Fakultas Seni Pertunjukan > Jurusan Tari > Seni Tari (Pengkajian)
Depositing User: Ida ID Sriwahjudewi
Date Deposited: 22 Oct 2015 03:33
Last Modified: 22 Oct 2015 06:24
URI: http://digilib.isi.ac.id/id/eprint/685

Actions (login required)

View Item View Item